Tour ke Petra Jordan, Keajaiban Dunia Kota Unik nan Cantik yang Pernah Hilang

6 min read

Tour ke Petra Jordan, Keajaiban Dunia Kota Unik nan Cantik yang Pernah Hilang

Menginjakkan kaki di Yordania bisa menjadi pilihan yang menarik untuk traveling, karena Yordania punya situs arkeologi yang harus banget dikunjungi, yaitu Petra. Petra adalah keajaiban dunia, harta karun dunia kuno, tersembunyi di balik pegunungan terjal yang hampir tak tertembus, memiliki pemandangan tak tertandingi yang menjadikannya situs kuno paling megah dan mengesankan yang masih berdiri hingga saat ini.

Keajaiban dunia ini adalah harta paling berharga di Yordania, dan juga daya tarik wisata utamanya di negara ini. Petra adalah kota kuno yang berasal dari abad keempat SM. Reruntuhan kota metropolis dan pusat perdagangan yang dulunya besar sekarang berfungsi sebagai situs arkeologi dan daya tarik wisata yang penting.

Sejatinya kota yang unik dan cantik ini adalah sebuah peradaban yang hilang. Menurut arkeolog dari Universitas Yamouk, Yordania, Zeidoun al-M uhei sen, jantung Kota Petra telah hilang tersapu gempa bumi sehingga yang bisa dilihat saat ini hanya 15 persen darinya.

Tour ke Petra Jordan, Keajaiban Dunia Kota Unik nan Cantik yang Pernah Hilang

Video Tour ke Petra Jordan

Sejarah Kota Petra

Sebuah kota unik yang diukir di atas bebatuan oleh Nebauteus, orang Arab yang pernah tinggal di gurun pasir Yordania di sekitar Petra. Kota Petra didirikan sebagai pos perdagangan oleh suku Nabatea, suku Badui Arab yang berasal dari wilayah yang sekarang menjadi bagian barat daya Yordania.

Orang Nabatea yang tinggal dan berdagang di Petra segera mengumpulkan kekayaan dalam jumlah besar. Kerajaan Yunani yang merasa iri menyerang kota itu pada 312 SM. Peristiwa ini menandai referensi pertama ke Petra dalam sejarah yang tercatat.

Orang Nabatean berhasil melawan penjajah Yunani dengan memanfaatkan daerah pegunungan yang mengelilingi kota. Pegunungan secara efektif berfungsi sebagai tembok alami, yang menopang Petra.

Namun, serbuan dari Yunani bukanlah kali terakhir, faktanya Romawi akan menginvasi Petra pada 106 M, dan akhirnya memaksa Nabatean untuk menyerah. Kekaisaran Romawi menganeksasi wilayah yang baru diperoleh dan mengubah namanya menjadi Arabia Petraea.

Mereka terus menguasai kota selama lebih dari 250 tahun hingga pertengahan abad keempat M, gempa bumi menghancurkan banyak bangunannya. Akhirnya Bizantium menguasai wilayah tersebut dan menguasai kota Petra sekitar 300 tahun.

Pada abad ke-12, Petra sekali lagi diambil oleh para pemimpin yang berbeda namun hanya sementara. Dan Petra disembunyikan sampai ditemukan oleh penjelajah Swiss, Johann Ludwig Burckhardt, yang bertanggung jawab untuk mengumumkan kota itu ke dunia dengan puisinya “mawar merah kota setengah setua waktu”.

Petra Terletak di Negara Apa?

Petra terletak di negara Yordania, tepatnya di wilayah antara Laut Mati dan Teluk Aqaba, di pegunungan sisi timur Wadi Araba. Di kota Petra, banyak monumen kuno yang bisa ditemukan seperti Roman Theatre, Royal Tombs, dan lain-lain.

Situs ini dianggap penting oleh sejarawan dan arkeolog karena arsitektur bebatuannya yang indah dan sistem pengelolaan air yang inovatif, yang terakhir membuat wilayah tersebut dapat dihuni, karena dikelilingi oleh gurun dan medan pegunungan yang terjal. Petra juga disebut sebagai “Kota Mawar” karena warna bebatuan yang digunakan pada bangunannya.

Petra, Salah Satu dari Tujuh Keajaiban Dunia

Pada tahun 2007, Petra diakui sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia dan UNESCO menggambarkan kota itu sebagai “salah satu properti paling berharga dari warisan budaya umat manusia”. Petra telah menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 1985.

Kota Petra Menurut Islam, Apakah di Zaman Nabi Saleh dan Kaum Tsamud?

Jika menilik dari buku Tafsir Ibnu Katsir, Imam Ahmad meriwayatkan dari Ibnu Umar, ia mengatakan ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam singgah bersama mereka di Hijr dekat bekas permukiman Kaum Tsamud, maka orang-orang mencari air dari sumur-sumur yang dahulu Kaum Tsamud meminumnya.

Tempat yang disebutkan itu adalah Al-Hijr Archaeological Site (Mada’in Salih). Mada’in Salih merupakan bahasa Arab yang berarti Kota Salih. Al-Hijr kemudian didaftarkan oleh pemerintah Arab Saudi dan diakui sebagai World Heritage oleh UNESCO pada 2008.

Peninggalan arkeologi yang berada di Al-Hijr Mada’in Salih ini sangat mirip dengan Petra Jordan yaitu bangunan yang dipahat di batu.

Dengan berdasarkan pada hadits, maka Petra bukan tempat tinggal Kaum Tsamud. Karena Kaum Tsamud tinggal di Al Hijr. Sedangkan Petra Jordan adalah peninggalan Anbath AsySyam atau bangsa Nabatean, penduduk asli Arab Barat Laut di antara Semenanjung Sinai dan Harun. yang membangun kerajaan pada abad 312 SM dan Petra adalah pusat pemerintahan dari kerajaan tersebut.

Jadi bisa disimpulkan Kaum Tsamud merupakan pendahulu Bangsa Nabatea dalam konteks kemampuan memahat dinding batu. Singkatnya, Kaum Tsamud jauh lebih tua dibandingkan Bangsa Nabatea.

Tour ke Petra Jordan

Tempat yang Harus Dikunjungi di Petra (Reruntuhan Petra)

Ada banyak hal yang bisa dilihat di Petra selain Treasury yang terkenal indah. Dengan luas 60 kilometer persegi, ada banyak hal yang bisa kamu temukan di sana. Di bawah ini kamu akan menemukan situs-situs utama yang harus kamu lihat ketika mengunjungi Petra.

Bab el Siq

Bab el Siq adalah pintu gerbang Siq, pintu masuk utama ke kota. Saat tiba, kamu akan melihat tiga blok persegi yang diukir di batu, kemudian kamu akan melihat makam abad ke-1 M. Bagian bawahnya adalah tempat kamu bisa menemukan Triclinium, sebuah ruang perjamuan. Di seberang tebing, ada prasasti ganda dalam bahasa Nabataean dan Yunani.

Siq

Berjalan melalui Siq adalah pengalaman yang mengesankan. Siq ini adalah pintu masuk lama untuk menuju kota Petra. Siq adalah batuan terbagi yang memiliki panjang sekitar 1200 m dan lebar yang bervariasi dari 3 hingga 12 meter, ketinggian bebatuan bisa mencapai 80 meter. Sebagian besar batuan Siq alami, namun ada bagian lain yang dipahat oleh masyarakat Nabataean.

Di kedua sisi Siq, terdapat saluran untuk menimba air dari lembah Musa (Wadi Musa). Di sisi kanan, kamu bisa melihat air mengalir melalui pipa-pipa yang terbuat dari keramik, sedangkan saluran kiri semuanya diukir di atas batu dan ditutup dengan panel-panel yang terbuat dari batu, ruang-ruang bisa ditemukan yang berfungsi untuk menyaring air. Tepat di bagian awal Siq, masih mungkin untuk melihat bendungan asli suku Nabataean, yang berfungi untuk mencegah Siq dari banjir.

siq jalan masuk menuju petra jordan
siq jalan masuk menuju petra jordan

Al Khazneh

Saat mencapai ujung Siq, ada Al Khazneh, salah satu reruntuhan Petra yang paling terkenal. Keindahan alam dan fitur arsitektur yang luar biasa dari tempat ini akan membuat terpesona. Fasadnya memiliki lebar 30 meter dan tinggi 43 meter. Itu dipahat langsung di atas batu merah muda itu sendiri. Pembangunannya dibuat pada pertengahan abad pertama untuk menjadi makam Raja Nabataean yang agung.

Treasury adalah salah satu keajaiban yang bisa kamu temukan di reruntuhan Petra. Ada beberapa, atau lebih tepatnya ratusan kuburan yang dibuat di batu, teater Romawi, obelisk, kuil, altar, dan jalan-jalan bertingkat, dan di atas lembah, ada Biara Ad-Deir yang mewah.

Makam Kerajaan Petra

Di dalam tebing yang menghadap ke barat, ada beberapa tempat pemakaman paling mengesankan di Petra, yang secara kolektif dikenal sebagai ‘Makam Kerajaan’. Ada anak tangga untuk menuju ke sana dan kamu bisa melihat bagian dalam makam ini.

Makam di Petra Jordan
Makam di Petra Jordan
  • Makam Urn
    Makam Urn adalah salah satu dari empat makam kerajaan di Petra. Dibangun pada paruh kedua abad pertama oleh Raja Areta dan putranya Malco II. Itu memiliki dua lapis brankas dan dianggap sebagai makam Raja Nabateno, Malco II. Memiliki teras besar dan serambi Doric yang megah, yang diukir di bebatuan. Sebuah prasasti langka di dalam salah satu ruangan menunjukkan bahwa situs tersebut diubah menjadi sebuah gereja pada tahun 447 M oleh Uskup Jason. Bagian dalam makam berukuran 18 kali 20m.
  • Makam Sutra
    Terletak tepat di sebelah Makam Urn, Makam Sutra berukuran lebar 10,8 meter dan tinggi 19 meter. Itu memiliki pintu pusat dan 4 kolom. Nama tersebut diberikan karena warna batu yang digunakan dalam konstruksi.
  • Makam Korintus
    Fasad makam Korintus berukuran lebar 27,55 meter dan tinggi 26 meter. Ini sangat mirip dengan Makam Sutra, tetapi tidak memiliki banyak dekorasi di atasnya. Di sana, kamu akan menemukan 4 wastafel atau baskom berisi air yang mungkin digunakan untuk ritual pembersihan atau pemurnian tubuh. Di dalam makam, masih ada empat ruangan.
  • Makam Istana
    Berukuran lebar 49 meter dan tinggi 46 meter, Makam Istana memiliki dua belas kolom dan empat pintu masuk untuk penguburan. Ini berbeda di antara Makam kerajaan yang lainnya karena fasad yang dipahat batu.

High Place of Sacrifice

High Place of Sacrifice terletak di puncak gunung di Petra. Ada sekitar 800 anak tangga untuk mencapai puncak di sana. Seperti namanya, High Place of Sacrifice adalah tempat mereka biasa melakukan pengorbanan. Pengorbanan ini meliputi persembahan, pengorbanan hewan, dan pengasapan kemenyan.

Teater Petra

Teater ini dipahat di lereng gunung. Memiliki tiga baris kursi, tujuh anak tangga, dan mampu menampung 4000 penonton. Teater ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Aretas IV (4 SM-27 SM).

Colonnade Street

Dengan tiang-tiang di setiap sisinya, Colonnade Street adalah jalan yang melintasi pusat Petra. Colonnade Street sebagian besar sekarang dalam reruntuhan. Ini karena banjir bandang yang sering terjadi selama ribuan tahun terakhir.

Ad Deir (Biara)

Tersembunyi tinggi di perbukitan, Biara adalah salah satu monumen legendaris Petra. Desainnya mirip dengan Al Khazneh tetapi jauh lebih besar, lebarnya 50m dan tinggi 45m. Biara ini dibangun pada abad ke-3 SM sebagai makam Nabataean. Namanya diambil dari salib yang diukir di dinding bagian dalam. Ini dianggap sebagai monumen kedua yang paling sering dikunjungi di kota Petra, setelah Perbendaharaan.

Ad Deir Petra Jordan
Ad Deir Petra Jordan

Wadi Musa

Wadi Musa, yang berarti Valle of Moses, adalah lembah panjang yang dekat dengan banyak gunung tempat kamp Badui menjual kerajinan lokal, seperti tembikar, aksesori, dan botol dengan pasir berwarna.

Museum Arkeologi Petra dan Museum Nabataean Petra

Di Petra ada dua museum, yaitu Museum Petra dan Museum Nabataean Petra, keduanya dengan peninggalan kuno dari penggalian di wilayah tersebut dan yang mengekspos sejarah kota masa lalu kepada publik.

Waktu Terbaik Mengunjungi Petra

Waktu terbaik untuk mengunjungi Petra adalah selama bulan-bulan musim semi dan musim gugur karena suhu tidak terlalu tinggi. Petra paling baik dinikmati di bawah sinar matahari pagi dan tengah hari atau pada sore hari, beberapa jam sebelum matahari terbenam ketika matahari sore berubah menjadi merah muda alami dan bebatuan akan terlihat lebih cantik.

Fakta Tentang Petra

  • Petra juga disebut ‘Kota yang Hilang’, karena meskipun menjadi kota yang penting di zaman kuno, setelah abad ke-14 M, Petra benar-benar hilang dari dunia barat.
  • Nama Petra berasal dari bahasa Yunani ‘petros’ yang berarti batu. Petra juga dikenal sebagai Al-Batra dalam bahasa Arab.
  • Antara 1 SM dan 8 M, Petra mengalami gempa bumi hebat dan pada 362 M setengah dari kota itu hancur.
  • Dipercaya bahwa Petra didirikan pada tahun 312 SM yang kemudian menjadikan kota ini salah satu kota tertua di dunia.
  • Selama tahun 2016, saat menggunakan citra satelit, para arkeolog menemukan struktur monumental yang besar dan sebelumnya tidak diketahui yang terkubur di bawah pasir Petra.

Cara Untuk Menjelajahi Kota Petra

Jika ingin mengelilingi seluruh area Petra, kamu bisa menyewa kuda atau kereta kuda. Karena kendaraan tidak boleh masuk untuk melindungi tempat ini. Kalau mau jalan kaki juga boleh. Lansia atau orang dengan kebutuhan khusus bisa mendapatkan otorisasi khusus yang dikeluarkan oleh Pusat Pengunjung (terletak di pintu masuk). Layanan ini memiliki biaya tambahan.